another blogger

Kamis, 06 April 2017

Deep Condolance


Semoga diberi ketabahan, kesabaran, dilancarkan segala prosesnya, ditunjukkan jalan yang lurus, dan diberi jalan keluar terbaik oleh Allah SWT

Kamis Barokah: Comprehensive Examination status DONE!


Yak ini adalah tempat ke-tiga aku upload foto yang sama pasca sidang Komprehensif. Soalnya, dari 3 foto yang diambil oleh temanku yang kebetulan lewat di depan ruang, cuma satu ini yang akunya... bisa dibilang agak lumayan (?) ngga keliatan lebar. Buat yang menghujat waktu aku bilang badanku melebar, seriusan, ini fakta. Aku akhir-akhir lumayan agak mekar, padahal udah ngurangin makan nasi lho :0

Okay, jadi hari Kamis kemarin, istilahnya aku udah melewati salah satu ujian terakhir menuju #DRG2017 yang kugalakkan sejak 2016 2011, sejak awal masuk Fakultas Kedokteran Gigi. Ujian Komprehensif di jurusan kami yaitu mempresentasikan cara penanganan pasien dengan berbagai macam kasus, menyusun rencana perawatan yang ideal, serta memahami betul pilihan-pilihan yang dipilih pasien setelah tentu aja kami menawarkan pilihan perawatan terbaik. Kalau biasanya kami mengerjakan pasien per-departemen klinik (yang dikerjakan sesuai stase departemen dimana kami kerja saat itu), untuk pasien komprehensif, kami diharuskan bisa menyusun rencana perawatan yang melibatkan minimal 3 departemen klinik. Untungnya, perawatann pasien ini sebagian besar aku yang mengerjakan, jadi untuk detail pengerjaan dan kesulitannya, aku yang paling tahu.... *tahu tahu sudah jadi begini*

Walaupun banyak kritik, masukan, dan pertanyaan yang ngga bisa aku jawab (bukan cuma pertanyaan soal perasaan ya Ra ternyata yang susah....), Alhamdulillah aku lulus! Ini melegakan banget, setelah beberapa hari sebelumnya aku stres gegara persiapan ujian. Lebih tepatnya aku sibuk cemas sih, tanpa memulai belajar. Justru karena ngga belajar-belajar itu, makanya jadi cemas :") Selain itu, dosen penguji sidangku kemarin adalah dosen-dosen yang aku kenal dan mengenal aku dengan baik, selama di FKG UNAIR. Aku ngga tau kenapa bisa kebetulan dapet penguji beliau-beliau ini, yang memperhatikan perkembanganku dari awal sampai nanti mau ujian UKMP :')

Dari paling kanan, ada Prof. Dr. Sri Kunarti, drg., MS., Sp.KG (K) yang merupakan Dosen Pembimbing I Skripsi ku waktu jaman Pre-Klinik! :") Beliau udah ngebimbing aku dari jaman semester 6, sampai semester 12 sekarang. Yang membantu aku dapet dana buat ikutan lomba, sampai motivasi mau berangkat lomba lagi bulan Juni nanti. Salah satu dosen yang percaya banget sama mahasiswa-nya, malaikat dan pemberi solusi tertokcer di klinik. Serta ngga mempersulit mahasiswa. Uwaa pokoknya, andalan banget dah!

Disebelah Prof. Atik, ada Dosen Wali Klinik ku, drg. Kus Harijanti, M.Kes., Sp.PM yang selama aku di stase Oral Medicine udah kaya ibuku sendiri :") Beliau selalu mengingatkan lewat WhatsApp dan SMS. Kebetulan waktu jaman semester 6, aku sempat jadi Penanggung Jawab Mata Kuliah Oral Medicine (OM), otomatis, aku bakal terus berhubungan dengan dosen-dosen OM, baik dalam hal tugas, atau jadwal mengajar dosen. Yang paling aku ingeeeet banget dari drg.Kus adalah, waktu pertama kali kenalan, beliau langsung nanyain namaku dan berkomentar, "Aulia itu artinya orang yang memimpin lho.." katanya sambil merangkul pundak. Dan sejak itu, beliau ngga ngelupain namaku :") Aduh terharuuuu. Apalagi waktu masuk klinik, aku jadi PJ OM lagi, dan berhubungan langsung dengan beliau sebagai PJMK Klinik OM waktu itu. Aku sempat ijin 2 hari klinik karena ikut lomba di Korea, desas-desus yang aku dengar dari kakak kelas, klinik OM itu paling ngga bisa bolos dan ijin. Peraturannya super ketat, karena jadwal yang sikat diisi kegiatan yang padat. Awalnya aku ragu-ragu mau ijin, 2 hari lagi. Tapi akhirnya aku masukkan juga surat ijin ke Dekanat, dan ngobrol langsung dengan drg.Kus. Beliau langsung bilang kalau surat ijin dari Dekanat sudah diterima, dan malah nanya-nanya aku lombanya tentang apa. Beliau nanyanya sambil berbinar-binar senang gitu, seakan-akan aku anak kandungnya. Bahkan, dosen-dosen satu departemen OM tau aku mau ikutan lomba, dan jadi mengganti hari Simulasi (yang bertepatan dengan hari aku berangkat lomba), jadi hari lain, supaya aku tetap bisa ikut simulasi :") Ya Allah, terima kasih sudah memudahkan :") Terus yang kedua, suatu ketika aku dipanggil sama bagian Kemahasiswaan di Rektorat pada jam kerja klinik. Lagi-lagi aku ragu buat ijin meninggalkan klinik. Akhirnya aku ijin juga ke drg.Kus, dan diijinkan! Padahal, aku dengar dari kakak kelas, ijin meninggalkan klinik OM walau cuma sebentar itu susah banget..... Ya, Alhamdulillah deh :") Waktu ujian profesi, beliau juga lewat di belakangku, dan nepuk pundak supaya aku tenang.. Klimaksnya adalah waktu perpisahan departemen OM, beliau sempat nggak ada dan aku sedih bangeeet. Tapi ternyata beliau belum pulang, rasanya kudu nangis tok liat beliau waktu itu. Tapi sungkan lah sama teman-teman ahahaha

Pada ujian Kompre ini, drg.Kus membantu sebagai Dosen Wali yang suuuuuuuppppppppppppeeeeeeer pengertian! Bahkan waktu ujian dan aku ditanya ngga bisa, beliau membela dan membantu menjawab dengan suara kalem dan lembutnya. Setelah ujianpun, beliau ngasih tau jawaban yang seharusnya aku jawab tadi, dan mengucapkan selamat berkali-kali karena aku lulus ujiannya. Padahal, aku agak sedikit kecewa sama diriku sendiri, dan mempertanyakan pantas enggaknya aku lulus hari itu. :") Sebelum ujian beliau juga nge WhatsApp kalimat yang menyemangati. "Selamat belajar ya Aulia, semoga sukses.." Kurang bahagia apalagi coba aku?



Yang paling ganteng sendiri di foto itu adalah drg. Roberto Manahan Simandjuntak, MS., Sp.BM. Kalau drg. Kus dan Prof.Atik adalah ibuku, DokRob ini adalah bapak yang lumayan keras terhadap anaknya. Bicara dengan nada yang ngga membentak, tapi cukup menampar dengan tatapan yang tajam *yak opo iku modelnya?* Kalau sesi pagi sama beliau pagi-pagi sebelum memulai buka klinjk BM, teman2 semua pastiii pada khusyuk perhatiin dia, karena sekali kedapetan kita meleng, langsunggggg kenak! Dan itu sumpah horor pol. Makanya aku tiap beliau ngajak ngomong, selalu ga bisa lepas dari matanya, sekuat tenaga berusaha fokus, eye to eye, yang ujungnya malah bias dan jadi ngelamun. Parahnya, begitu ngelamun bentar, langsung kena juga TT Walaupun keras, DokRob salah satu dosen yang perhatian banget sama murid didiknya. Balik lagi ke jaman aku masih stase Bedah Mulut, beliau ini yang ngasih motivasi dan semangat ngerjain pasien. Berkali-kali aku dibilangin 'badannya kecil, tapi gesit.' atau nggak 'badannya kecil, tapi kalo ngomong tegas kayak cowok.' dan segala hal yang berawalan dengan 'badannya kecil'. Nggak lupa juga embel-embel 'kalo ibumu......'. Yak, berhubung ternyata (dan ini aku baru tahu setelah masuk KoAs) Mici lumayan terkenal juga diantara dosen-dosen FKG, aku jadi agak lumayan sering dibandingin sama mici. Yasudahlah ya... ngga perlu aku ceritain kan gimana ngebandinginnya? :") Bahkan sampai pas ujian kompre pun, yang notabene itu uda setahun lebih aku keluar dari stase BM, DokRob masih ingeeet dan ngebahas perkembanganku (yang menurut dia ngga ada perubahan dari jaman BM). Tentu aja nggak lupa dengan kalimat, "Kalau ibumu, ngomongnya lebih lembut..." Walaupun agak-agak gondok juga sih wkwkwk. DokRob ini adalah salah satu yang bikin aku passion di bidang Bedah Mulut. Gara-gara waktu di stase dulu, pernah sekali dipuji beliau, aku langsung ngerasa ini passionku! Wkwkwk :")

Sebenernya ada satu lagi dosen penguji, drg. Bambang Agustono Sp.Prosto yang menguji, berhubung beliau sibuk dengan jadwal menguji, jadi izin untuk meninggalkan ujian kompreku. Walaupun keliatannya agak cuek, tapi waktu ujian kompre, beliau mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang detail, yang luput dari pikiranku, tapi sebenarnya penting.

Alhamdulillah dapet banyak banget ilmu dari beliau-beliau ini sewaktu ujian kompre. Harusnya kan aku yang diuji dan menjawab kan ya? ;'D Terima kasih atas bimbingannya, semoga bisa jadi dokter gigi panutan seperti beliau-beliau :')

Selasa, 28 Maret 2017

SixASix: Rasa yang dulu pernah ada & rasa yang (akan) terus ada


Kenapa judulnya mellow banget, yak? Berhubung ini udah kaya waktu-waktu terakhir Ko-As di RSGM Unair, jadinya dramatis gini deh tiap ada yang posting foto kelompok. Foto di atas ini kayanya foto bareng-bareng full-team kita yang terakhir sampai sekarang. Setelah itu kalo foto, mesti ngga lengkap..

Mereka-mereka ini adalah teman-teman yang menemani berjuang, dari jatuh-bangun-tidur-nangis-ngakak-rumpik-baper semua deh, kaya nano-nano! Dan persis kaya judulnya: rasa yang akan terus ada. Kenangan 2 tahun bareng kalian kayanya ngga bisa ilang dari ingatan deh :') *yak mulai baper*

Aku ngga nyangka, bakalan sekelompok sama mereka-mereka ini. Orang-orang yang selama 3,5 tahun pre-klinik di FKG jaraaaaaaaaaaaaaaang banget aku ajak ngobrol. Paling cuma Ica sama Kak Metika yang NIM deketan dan sering sekelompok kalau tugas, atau Hanin, partner PubDok. Itupun, ngga sesering aku dan 6 orang teman se-geng-ku *iyooo geng*, yang ngga bisaaa sehari aja ngga ribut atau ngobrol. Jujur aja, 3,5 tahun kuliah, temen ngobrolku cuma teman-teman yang duduknya selalu deketan. Kalo yang duduknya udah jauh, apalagi ngga sekelas ini lhoo yang jarang banget ngobrol. Kaya cowo-cowo macam Dicky, KakRev, Bang Komting. Bener-bener hampir ngga pernaaaaaaaah ngobrol lama sama mereka..

Pertama kali pembagian kelompok, aku langsung ngechat Ica, yang lumayan deketlah pada waktu itu. Ngabarin kalo kita sekelompok lagi. Udah, cuma Ica doang yang aku chat, karena yang lain ngga kenal. Kebacut ya, tapi beneran begitu kenyataannya. Maafkan aku yang ansos dan kuliah-pulang-kuliah-pulang ya :') Waktu kumpul kelompok pertama, suasananya Super-Awkward. Ngga ada yang santai. Masih formal semua. Dan waktu itu aku pengen cepet-cepet ngacir aja buat kumpul sama temen-temen se-geng :))

Stase pertama Konservasi Gigi, kita masih belum akrab nih, bahkan sampai 3 bulan di Konser pun masih jalan sendiri-sendiri. Ngga tau sejak kapan, kayanya sejak masuk OM (Oral Medicine), dimana pas itu, kami cuma satu kelompok sendiri yang bertugas. Udah tugasnya banyak, jadwal padat, tanggungan pasien berat. Apalagi aku sebagai Penanggung Jawab kelompok stase itu, ngerasa berat bangett. Mana aku masih agak sungkan untuk minta tolong ke teman-teman, tapi akhirnya yang aku paksain buat ngga sungkan, soalnya bisa mati aku kalo ngga minta tolong :")

Dari yang tadinya kami kemana-mana masih sendiri, akhirnya mulai bareng-bareng, dan sering kumpul buat makan sepulang klinik. Awalnya cuma dikit yang ikut, lama-lama hampir full team. Puncaknya adalah waktu PKL (.......kurung ini tadinya mau ditulis singkatan dari PKL, tapi kok aku lupa ya..) yang mengharuskan kami tinggal bareng selama 2 minggu.. Itu bener-bener puncak dari chemistry kami hahaha. Dari yang ngambek-ngambekan, saking capeknya jadi gampang marah semua, nangis juga, bahkan....................... meluruskan sesuatu yang belum selesai dulu, tapi tetep aja ngga selesai dan masih menggantung. Yaudalah... :)))

Dari yang tadinya kami ngga terbuka satu sama lain, jadi kami yang gampang dipancing buat curhat. Malah ada yang ngga usah dipancing atau ditanya udah langsung curhat sendiri. Bahkan aku langsung ngechat Ica pas ada masalah. Menghujat bersama, ketawa bersama, gosip bersama, ngga terasa kalo kumpul sama mereka tau-tau selalu udah jam 10 malem aja. Berharap balik ke waktu PKL dulu, udah jam 10, kemudian kami pulang ke rumah yang sama, dan lanjut cerita-cerita lagi :')

Sekarang, kami sedang melalui jalan kami masing-masing, walaupun masih sama-sama di FKG semua (kecuali inung yang udah ena ena di Solo hahaha) dengan cara kami masing-masing. Ngga ada yang tahu bakal gimana kedepannya, tapi yang jelas, kami melakukan yang terbaik menurut kami untuk diri kami sendiri. Walaupun keluarnya mungkin ngga barengan, tapi kita masih satu tujuan yang sama kan ya, rek?


Siang ini gara-gara KakMe upload foto kelompok di Instagram, dan Ica menggalakkan #sixasix11, aku jadi kepo dan buka-buka foto-foto lama. Aku sudah bareng sama mereka 1,5 tahun. Dari jaman rambut panjang ga tertata, rambut pendek macam Dora, dari yang masih pakai Orto sampai udah lepas, pakai hijab, ganti kacamata dua kali, ada kali kami ngelewatin 3 kali musim durian wkwk. Dan foto-foto jadul itu sukses bikin baper dan nggak males buka laptop buat nulis postingan ini. Btw, udah kenal belom sama 10 makhluk ajaib di foto ini?


Kenalan dulu kuy dari yang paling kiri! (<-- :p="" ada="" aku="" berminat="" br="" cantumin="" ig="" juga="" kali="" nya="" yg="">
1. Rizki Widyakartika Y alias mak Weye! Panggilan ini nemplok sejak jaman stase Bedah Mulut, dimana dia jadi salah satu Satpol PP kelompok yang kerjaannya nge-stop pekerjaan anak yang berlebihan (dimana-mana kerja berlebihan kan di apresiasi ya? :'D) Anaknya suuuuuper ceriwis wkwk kalo debat sama temen-temen kelompok, jangan harap bisa menang dari dia. Makan paling lama, bangun paling siang, dan seriing ngga sahur kalo mau puasa (gegara telat bangun). Anak paling tinggi, paling ceria, paling bisa ngomong kaya pegawai Dinkes! Penasaran mau follow ignya? Kuy capcus ke @kiki_wy

2. Nur Indah Metikasari alias Kak Me! Entah kenapa dipanggil KakMe padahal ya seumuran dan seangkatan. Dia ini kesayangannya pasien-pasien Pedo. Kalo ditanya, "Kakak yang mana yang cantik?" pasti semua nunjuk doi. Dia ini semacam 1 dan 12 (bukan 11 12) sama Kiki, kakMe superkaleeeem dan selalu tenang menghadapi situasi macam apapun. Mau situasi mencekam, mengharukan, bahagia, ekspresi wajahnya selalu sama: senyum selalu mengambang di wajah. Bikin adem banget. Kalo ada apa-apa, biasanya aku cerita ke dia. Partner jalan dari FKG ke parkiran mobil yang lokasinya mayan jauh, bahkan hampir deket kosan dia wkwk. Sekarang sepertinya sedang jomblo, mungkin ada yang berminat serius dan langsung ngajak ke tahap selanjutnya, boleh kepoin ignya di @me.tikasari

3. Nastiti Sarilaksmi alias Anas.. atau Listrik Pintar, Nas? Wkwkw. Dia nih pentolan PKL kelompok kami. Satu-satunya yang bisa menaklukan Drg Roesanto, sebagai pembimbing PKL yang super gahar. Jaman pre-klinik dulu, aku bahkan hampir ga pernah ngomong sama dia. Cuma sekedar tau aja si Anas ini cewek rambut pendek yang super-cool kaya Ai Haibara di Detective Conan. Sekarang setelah sekelompok, jadi kenal kalo dia anaknya juga agak urakan dan humoris wkwk. Kalo ada kejadian absurd, kami langsung liat-liatan dan menghujat di belakang. (Kelompok kami mukanya polos-polos gini tapi pada suka menghujat. Hati-hati!) Orang yang selaluuu bisa diandalkan di setiap waktunya. Teman yang selalu boncengin aku kalo mau pulang gegara searah :") Dan teman curhat di detik-detik terakhir sebelum akhirnya kisah cintaku dengan yang barusan ini kandas wakaka. Sayangnya, si Anas ga ada Ig, maap ya. Silahkan dikepo sendiri gimanapun caranya.

4. M. Taufiq Ari alias Abang Otot! Liat aja ototnya.... hm.... ya walaupun sekarang keliatannya cuma buntalan lemak di lengannya sih. Ngga tau deh otot-otot yang dia bentuk bertahun-tahun selama pre-klinik pada lari kemana. Ini dia si tukang rumpik. Cowok tukang rumpik yang kalo "Ngga ada lo ngga rame," dan selalu sukses bikin aku ketawa ngakak, atas apapun yang dia ucapin. Apapun. Bahkan cuma satu kata aja aku udah ngakak. Eh enggak, bahkan dia bereaksi terhadap sesuatu aja udah bikin ketawa.... (bukan cuma aku kan, rek??). Dia ini antara cocok engga cocok jadi komting jaman pre-klinik. Oh iyaa, dia ini Komting-ku! Komting rek... Komting...... Yang parahnya ketika main jujur-jujur-an ditanya, "Sebenernya kamu merasa berat ga sih, Bang, jadi Komting?" kita tuh udah mikir dia bakalan jawab, "Nggak kok, kan dibantu banyak orang.." tapi dengan santainya dia jawab, "Sebenernya aku keberatan banget rek jadi Komting." dan berhasil menjatuhkan imej nya sendiri di depan kami. Tukang gosip, rumpik, suka menggiring opini publik, dan suka berimajinasi seenaknya! Tapi udah sold out ya guys, kita sendiri bingung kenapa pacarnya betah sama dia wkwkw

5. Dicky Daruanggono alias Dikhet (walaupun aku ngga pernah manggil Dikhet) alias Jombie. Diantara anak cowo-cowo sekelompok, paling jarang ngomong sama Dicky. Gatau kenapa.. haha..... hm.. Dia ini anak yang paling sering ngilang, terus tiba-tiba muncul pas mau absen pulang stase Konservasi. Pemilik guyonan ter-receh di kelompok. Sumpah, aku aja kalah receh. Padahal dia udah se-garing (guyonannya ya, bukan badannya) itu, tapi tetep bersikeras mengaku kalau dirinya introvert dari Solo... hallowww?? Anak yang selalu ditunggu kedatangannya, baik di klinik, maupun waktu kita kumpul-kumpul. Eits, jangan gr dulu Dick, yang ditunggu dari kamu adalah backsound krik-krik atau eeeee tiapkali kamu guyon kok :') tapi itu justru yang ngangenin. Jarang banget online HP padahal kalo Online game terus-terusan wkwk. Paling hobi ngajakin mancing! Mancing kerusuhan...? Saking jarang ngobrolnya, semoga kapan-kapan bisa ngakak bareng ya Dik.. :))

6. Chusnul Chotimah alias Inung/Cinuls/Nuns. Pecah telor pelaminan pertamaa kelompok kami *banzaiiii*!!! Ini dia anak yang walaupun requirement kliniknya uda mau kelar dan nilainya bagus, tetap aja gupuh dan cemas :') kalo kamu aja cemas, apa kabar aku, Nuns? Partner Ujian Profesi Departemen dari uprof pertama, tapi dia meninggalkan aku di uprof konser, prosto, dan perio hiks. Bahkan sampai uprof Radio yang nama-namanya diacak aja, aku tetep partneran sama dia!! Emejing. Satu-satunya yang bisa ngajak Dicky buat kerja pasien di klinik, karena dia punya aura-aura apa gitu kali yha.. Sekarang, dia jadi anggota yang paling susah ditemuin karena uda pindah domisili ke Solo bersama suami *eak* *baper eak* Inung ini teman galau bersama waktu stase Bedah Mulut. Bukan, bukan gara-gara stase yang begitu berat atau keras, tapi cecurhatan tentang rasa cemburu wkwkwk sumpah kalo inget ini aku jadi kudu ngguyu terus Nung :)) Selamat menempuh hidup (yang udah ngga terlalu) baru ya Nuns, turut bahagia dan sedih karena ga bisa dateng ke acaramu :") berhubung udah nikah, ngga aku kasih tau ig nya yaaa, buat apa wkwk

7. Revinska Bagus Irawan alias KakRev. Ter-rumpik kedua setelah Bang Otot. Kalo ada gosip apa-apa, kita pasti nanya ke dia sebagai minceu nya FKG, yang mengatur opasity tembok-tembok di FKG makanya gosip satu ke yang lain bisa menyebar dengan sangat cepat wakaka. Hobinya kalo ketemu aku adalah........ pasang wajah jutek-jutekan dan nggarai. Salah satu driver andalan kelompok kamiiiii yang driver PKL nya cuma Aku, Hanin, dan KakRev (dan Dicky sebenernya). Tipe yang "Ngga ada lo ngga rame" jugaa. Pada dasarnya, semua anak di kelompokku rumpik semua sih, tapi selalu harus disulut api dulu baru rame. Dan penyulut apinya adalah KakRev ini!! Teman yang selalu kalo ketemu di klinik nanyain, "Kamu ngapain, Ra?" "Ngga ngapa-ngapain kak. Kamu ngapain?" "Sama...." kemudian tos :") Teman yang selalu capcus kalo diajakin makan dan kumpul-kumpul. Masih jomblo lhooo, yuk langsung cus kepoin ignya @revinska.b

8. Annisa Galuh RHP alias Ica. Anak yang keibuan sekali, bisa dibilang ibu kelompok kami lah walaupun nggak kalem kaya KakMe. Dia ini anak yang selalu bisa menengahi suatu masalah yang ada. Dan tiap kita mau ngapa-ngapain, pasti ngabarin dia dulu sebagai ketua pelaksana kegiatan wkwk. Penggemar kosakata Bahasa Jawa dengan aksen medok asli daerah (bukan logat Surabaya). Teman yang selalu bisa diandalkan dan paling sering diandalkan teman-tema satu kelompok. Waktu pre-klinik, walaupun sering sekelompok sama dia, tapi waktu itu belom sedeket sekarang (sekarang deket, Ca? Wkwkwk) dan terima kasih pada ica sudah menemani 3 hari kegalauan akhir tahun kemaren. Teman yang selalu menawarkan diri buat nemenin mengerjakan sesuatu. Misalnya aku mau ngapain, dia selalu nawarin, "Mau kutemenin, Ra?" yang sampe akhirnya aku booking juga buat nemenin aku nganterin sepupu-sepupu lomba menggambar :)) Partnerrrr kerja pasien! Lulus bareng ya Caa :") Jomblo juga nih kwkwk maafkan ya rata-rata cewe kelompok ini jomblo kecuali Inung dan Dinar. Bolehlaaah lgsg cus ke ignya di @annisagaluhrhp

9. Dinar Arijati alias Dinar. Naaah ini dia yang paling sering digojlokin dan digangguin sama Bang Otot. Karena anaknya juga lucu sih, polos banget. Tiap kali kita ngomongin sesuatu, dia paling telat sadar atau tau. Disaat anak-anak yang lain ngga kerja pasien, dia tetap kerja diam-diam dan jarang minta bantuan buat ditemenin (padahal aku, selalu minta ditemenin kalo ngerjain pasien :")), jadi tau-tau requirement dia uda mau kelar aja. Anaknya cantik dan lucu, dan cuek banget dalam hal-hal tertentu wkwk Misalnya waktu dulu stase BM yang mengharuskan kita dateng jam 7 pagi, dia dengan usaha terbaiknya masih dateng jam setengah 8, dan sempet bikin kita geregetan dulu karena kaya gada rasa bersalah sama sekali wkwkwk belom pernah ujian bareng dia sih dan dia ini tipe yang nantangin dosen demi lulus dalam sekali ujian profesi. Kereeeeeeeeen! Tapi si Dinar ini udah punya tunangan, jadi, urungkan niatbuat kepoin dia yha...

10. Haninda Iffatuz alias Hanindi. Nih kalo ini kepoin ajaaa lgsg ig nya @haihanin wkwkwk ini salah satu anggota Jojoba (Jomblo-Jomblo Bahagia) kelompok ini dan paliiiiiiiiiiiing ga bisa dikorek masa lalunya, mau kita udah mancing-mancing gimanapun caranya. Tapi waktu PKL, gara-gara aku curhat sesuatu, dia jadi agak terbuka walaupun ngga nyebutin namanya! Wkwkwk. Ini teman curhat sekaligus partner PubDok. Kalau mau ke kampus, dia selalu ngechat "Ra hari ini ngampus?" akupun juga gitu, salah satu orang yang aku pastikan datang ke kampus juga buat sekedar nemenin atau ditemenin. Dari jaman cari pasien Orto, nyarinya sama Hanin. Galau pasien endo tunggal bareng (karena ngerjain pasien yang sama), galau pasien pedo bareng teman galau bareng deh pokoknya! Orang yang selalu 'giving her hug when u needed the most' :')Teman main, teman makan, teman jalan-jalan, teman rasan-rasan, dan selalu ingat keberadaanku :') Selalu ngajakin kemana-mana. Abis ini kalo pisah, bakalan kangen sama dia :')

Kayanya ini salah satu postingan terpanjang selama sejarah aku ngeblog wkwkw. Maafkan kalau yang baca boseeeenn. Ngga berharap mereka tau postingan ini ada sih, malu juga kalo ketauan wkwk cukup untuk dikenang sendiri lah. Semoga setelah ini kita masih bisa kumpul-kumpul yaaaa :') Semangat buat yang mau kompre dan UKMP2DG *sambil ngomong ke diri sendiri juga* *Yang harusnya aku belajar buat kompre, tp malah nulis beginian*


Yuk liburan lagiii~~~~

Rabu, 15 Februari 2017

Pencapaian dan motivasi lulus terbesar :')


Hahaha maafkan. Gara-gara banyak waktu luang ini jadinya #throwbackhits deh.
Ngga di instagram, bahkan di grup Line Percepatan 2009 pun lagi pada nostalgia.
Begitu juga dengan aku, yang iseng buka-buka folder lama, nemu foto ini..........

Terharu banget liatnya, setelah merasakan gila nya perjuangan 3 bulan waktu itu.
Jatuh bangun ga karu-karuan, sampai sempet sakit gara-gara stres banyak tekanan.
Alhamdulillah, bisa bertahan sampai mau Ujian Kompetensi Dokter Gigi :')

Ini salah satu pencapaian terbesar, karena aku beneran ngerasain kalau hardwork never betray :')
Aku selalu bisa cerita ke orang-orang gimana perjuangan SNMPTN tulis tahun 2011 itu..
Cerita dengan harapan mereka yang mau SNMPTN termotivasi juga..
Bahwa ngga ada pencapaian tanpa usaha keras.
Dan usaha keras pasti membuahkan hasil yang memuaskan, dalam bentuk apapun :)

Setelah ini, waktunya bertanggung jawab atas apa yang sudah dikasih ya..
Bismillah..
Semoga dilancarkan terus ujian-ujian ke depannya..

#throwback2013 can't wait for our next trip :)